Batik cempaka laweyan Solo di Sragen

Kultur batik Indonesia

Batik cempaka laweyan Solo di Sragen – Batik yaitu kain bergambar yang pembuatannya secara khusus dengan menuliskan atau menerakan malam pada kain itu. Kemudian pengolahannya diproses dengan sistem tertentu yang memiliki kekhasan. Batik Indonesia, sebagai keseluruhan teknik, teknologi, serta pengembangan motif dan kebiasaan yang terkait. Oleh UNESCO sudah ditetapkan sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Adat Verbal dan Nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity).

Kultur batik

Batik yakni kerajinan yang mempunyai nilai seni tinggi dan sudah menjadi komponen dari adat istiadat Indonesia (terutama Jawa) semenjak lama. Perempuan-perempuan Jawa pada masa lampau mewujudkan keterampilan mereka dalam membatik sebagai mata pencaharian. Sehingga pada masa lalu profesi membatik yakni pekerjaan eksklusif perempuan sampai ditemukannya \”Batik Cap\” yang memungkinkan masuknya laki-laki ke dalam bidang ini. Ada beberapa pengecualian bagi fenomena ini. Batik pesisir yang mempunyai garis maskulin seperti yang bisa diamati pada corak \”Mega Mendung\”. Di mana di sebagian daerah pesisir pekerjaan membatik adalah awam bagi kaum lelaki.

Istiadat membatik pada awalnya yaitu tradisi yang turun temurun, sehingga kadang kala suatu motif bisa dikenali berasal dari batik keluarga tertentu. Beberapa motif batik bisa menunjukkan status seseorang. Malahan hingga saat ini, beberapa motif batik tadisional hanya diterapkan oleh keluarga keraton Yogyakarta dan Surakarta. Batik Cirebon bermotif mahluk laut.

Batik yaitu warisan nenek moyang Indonesia ( Jawa ) yang hingga saat ini masih ada. Batik juga pertama kali dipersembahkan terhadap dunia oleh Presiden Soeharto. Pada waktu itu menerapkan batik pada Konferensi PBB.

Batik cempaka laweyan Solo di Sragen-Corak batik

Ragam corak dan warna Batik diberi pengaruh oleh pelbagai imbas asing. Mulanya, batik memiliki macam corak dan warna yang terbatas, dan sebagian corak cuma boleh diaplikasikan oleh kalangan tertentu. Namun batik pesisir meresap beraneka imbas luar, seperti para pedagang asing dan juga pada walhasil, para penjajah. Warna-warna cemerlang seperti merah dipopulerkan oleh Tionghoa, yang juga memopulerkan corak phoenix. Bangsa penjajah Eropa juga mengambil minat terhadap batik. Dan hasilnya yakni corak bebungaan yang sebelumnya tak dikenal (seperti bunga tulip) dan juga benda-benda yang dibawa oleh penjajah (gedung atau kereta kuda), termasuk juga warna-warna kesukaan mereka seperti warna biru. Batik tradisonal tetap mempertahankan coraknya, dan masih diaplikasikan dalam upacara-upacara adat, karena biasanya masing-masing corak mempunyai perlambangan masing-masing.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *